SENYAWA KOMPLEKS

Senyawa kompleks adalah suatu suatu senyawa yang mengandung ion kompleks dan ion lawan (counter ion). Contoh senyawa kompleks adalah Na3[Cr(NO2)6]. Simak selengkapnya di bawah ini.

SENYAWA KOMPLEKS

senyawa kompleks
isomer kompleks [Co(NH3)4Cl2]+

1.Pengertian senyawa kompleks dan ion kompleks

Senyawa kompleks adalah suatu suatu senyawa yang mengandung ion kompleks dan ion lawan (counter ion). Ion kompleks adalah ion yang tersusun dari ion pusat (atom pusat) yang dikelilingi oleh molekul atau ion yang disebut ligan. Antara ion pusat dengan ligan terjadiikatan koordinasi. Jumlah ikaan koordinasi yang terjadi antara atompusat dengan ligan disebut bilangan koordinasi.

Contoh ion kompleks

[Cu(H2O)4]2+ : atom pusatnya adalah Cu2+

                             Ligannya adalah H2O

                             Bilangan koordinasinya = 4

Atom pusat merupakan atom atau ion yang mempunyai orbital kosong yang dapat ditempati oleh pasangan elektron dari suatu ligan. Unsur-unsur transisi dapat menjadi atom pusat suatu ion kompleks karena mempunyai orbital kosong di subkulit 3d atau 4p.

Ligan dari suatu ion kompleks dapat berupa molekul netral atau anion yang mempunyai pasangan elektron bebas yang digunakan untuk membentuk ikatan koordinasi dengan atom pusat.

Unsur-unsur transisi umumnya mempunyai konfigurasi elektron dengan subkulit d yang belum penuh. Dengan demikian dapat memberikan orbital kosong untuk membentuk ikatan koordinasi dengan pasangan elektron dari ligan yang diikatnya.

2. Tata Nama senyawa Kompleks

Penamaan senyawa kompleks menurut IUPAC mengikuti aturan sebagai berikut:

a. Nama kation (ion positif) disebut lebih dahulu, baru kemudian diikuti dengan nama anion (ion negatif) sperti pada penamaan senyawa ion.

b. Pada ion kompleks, urutan penyebutannya adalah: jumlah ligan – nama ligan – nama atom pusat (bilangan oksidasi atom pusat)

c. Jumlah ligan disebut dengan nama latin.

1: mono                    4: tetra

2: di                          5: penta

3: tri                         6: heksa

d. Nama ligan ditambah dengan akhiran –o dengan cara:

1. Ligan-ligan yang berakhiran –ida diganti dengan –o.

2. Ligan-ligan yang berakhiran –it atau –at diganti dengan –ito dan –ato.

3. Ligan netral diberi nama sesuai nama molekulnya (dalam bahasa latin)

Tabel beberapa nama ligan

Rumus kimia Nama sebagai anion Nama sebagai ligan
Cl klorida Kloro
CN sianida Siano
F fluorida Fluoro
O2- oksida Okso
S2O32- tiosulfat Tiosulfato
NO2 nitrit Nitrito
C2O42- oksalat oksalato
SCN tiosianat Tiosianato
H2O Air Aquo
NH3 amonia Amin

e. Jika ligannya lebih dari satu macam, urutan penyebutannya dimulai sesuai dengan urutan abjad nama depan dari ligan tersebut.

f. Nama atom atau ion pusat:

  1. Jika ion kompleksnya bermuatan negatif, nama atom pusat diberi akhiran –at.
  2. Jika ion kompleksnya tidak bermuatan atau bermuatan positif, tidak ditambah akhiran.

g. Bilangan oksidasi atompusat ditulis dengan angka Romawi dalam kurung setelah nama atom pusat.

Contoh senyawa kompleks:

[Co(H2O)6]3+     : ion heksaaquokobalt (III)

[Cr(NH3)5Cl]2+ : ion pentaminoklorokrom (III)

[Fe(CN)6]4-         : ion heksasianoferat (II)

[Ag(NH3)2]+       : ion diaminperak(I)

[Ag(S2O3)2]3-     : ion ditiosulfatoargentat (I)

Na3[Cr(NO2)6]  : natrium heksanitroferat (II)

3. Struktur Ion Kompleks

Ion kompleks terbentuk karena adanya ikatan koordinasi antara atom pusat dengan ligan. Atom pusat menyediakan orbital kosong yang akan ditempati oleh pasangan elektron dari ligan. Menurut teori Warner, ikatan terbentuk melalui pembentukan orbital gabungan dari atom pusat. Orbital gabungan ini sering disebut dengan ortbital bastar atau hibridisasi.

4. Ionisasi Senyawa Kompleks

Apabila senyawa kompleks mengalami ionisasi dalam air, maka akan dihasilkan ion kompleks dan ion sederhana, atau ion kompleks kedua-duanya.

Contoh senyawa kompleks:

K4[Fe(CN)6](aq) → 4K+(aq) + [Fe(CN)6]4-(aq)

[Cr(NH3)6]Cl3(aq) → [Cr(NH3)6]3+(aq) + 3Cl(aq)

[Cr(NH3)4Cl2]Cl(aq)  →  [Cr(NH3)4Cl2]+(aq) + Cl(aq)

Reaksi-rekai tersebut dapat digunakan untuk menentukan bilangan koordinasi dan struktur ion kompleks.

Contoh:

Suatu senyawa kompleks dengan rumus molekul CrCl3.6H2O mempunyai beberapa kemungkinan struktur yaitu:

[Cr(H2O)6]Cl3; [Cr(H2O)5Cl]Cl2.H2O; [Cr(H2O)4Cl2]Cl.2H2O; atau [Cr(H2O)3Cl3].3H2O.

Dari beberapa kemungkinan tersebut, untuk memastikan struktur yang sesuai dengan keadaan sebenarnyaa, dapat dilakukan pelarutan senyawa tersebut ke dalam air dan mereaksikannya dengan larutan AgNO3. Berdasarkan perbandingan mol secara stoikiometris, jika kemungkinan strukturnya adalah [Cr(H2O)6]Cl3, setiap satu mol senyawa ini akan menghasilkan 3 mol endapan AgCl, sesuai dengan reaksi berikut.

[Cr(H2O)6]Cl3(aq) → [Cr(H2O)6]3+(aq) + 3Cl(aq)

     1 mol                                                           3 mol

Ag+(aq) + 3Cl(aq) → AgCl(s)

                    3 mol          3 mol

Jika strukturnya sebagai [Cr(H2O)6Cl2]Cl.2H2O, setiap 1 mol senyawa ini akan menghasilkan 1 mol endapan AgCl, sesuai reaksi berikut:

[Cr(H2O)6Cl2]Cl.2H2O(aq) → [Cr(H2O)6Cl2]+(aq) + Cl(aq) + 2H2O(l)

               1mol                                                                         1 mol

Ag+(aq) + Cl(aq) → AgCl(s)

                   1 mol       1 mol

Demikian ulasan mengenai Senyawa kompleks. Jika ada masukan, saran ataupun pertanyaan silahkan berkomentar ya. Semoga bermanfaat…..

Sumber:

Sudarmo, U.(2015). KIMIA: Untuk SMA/MA Kelas XII. Erlangga: Jakarta

loading...
loading...

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *