SIFAT – SIFAT KOLOID : EFEK TYNDALL, GERAK BROWN, ADSORPSI, KOAGULASI

SIFAT – SIFAT KOLOID

Sistem koloid mempunyai sifat khas, yang berbeda dengan sifat sitem sistem dispersi lainnya. Beberapa sifat koloid yang khas, misalnya efek Tyndall, Gerak Brown, Adsorpsi, dan Koagulasi.

1. Efek Tyndall

Seberkas sinar dilewatkan pada suspensi (dispersi pasir dalam air), koloid (susu), dan larutan (gula dalam air). Jika dilihat tegak lurus dari arah datangnya cahaya, jejak lintasan cahaya akan terlihat jelas pada suspensi dan koloid. Akan tetapi, jejak cahaya pada larutan tidak terlihat. Terlihatnya lintasan cahaya ini disebabkan cahaya yang melewati suspensi dan koloid dihamburkan oleh partikel – partikelnya, sedangkan pada larutan tidak.

sifat koloid : efek tyndall
Larutan (kanan) dan sistem koloid (kiri). Efek tyndall terlihat pada sistem koloid (kiri)

Terhamburnya cahaya oleh partikel koloid disebut dengan efek Tyndall yang merupakan salah satu sifat koloid. Partikel koloid dan suspensi cukup besar untuk dapat menghamburkan sinar, sedangkan partikel – partikel larutan berukuran sangat kecil sehingga tidak dapat menghamburkan sinar.

2. Gerak Brown

sifat koloid ; Gerak Brown
Gerak Brown

Jika dispersi koloid diamati di bawah mikroskop dengan perbesaran yang tinggi, akan tampak adanya partikel yang bergerak dengan arah yang acak (tak beraturan). Gerakan – gerakan tersebut mempunyai lintasan lurus. Gerakan partikel koloid dengan lintasan lurus dan arah yang acak disebut dengan gerak Brown yang merupakan salah satu sifat koloid. Terjadinya gerak Brown ini diakibatkan adanya tumbukan partikel – partikel pendispersi terhadap partikel terdispersi akan terlontar. Lontaran tersebut akan mengakibatkan partikel terdispersi menumbuk partikel terdispersi yang lain sehingga partikel yang tertumbuk akan terlontar. Kejadian tersebut berulang secara terus menerus. Hal ini terjadi akibat ukuran partikel terdispersi yang relatif besar dibandingkan medium pendispersinya.

Gerak Brown yang merupakan sifat koloid ini, mengakibatkan partikel – partikel koloid relatif stabil meskipun ukurannya relatif besar, sebab adanya partikel yang bergerak secara terus – menerus, pengaruh dari gaya gravitasi menjadi kurang berarti.

3. Adsorpsi

Adsorpsi adalah peristiwa penyerapan muatan oleh permukaan – permukaan partikel koloid. Adsorpsi terjadi karena adanya kemampuan partikel koloid untuk menarik (ditempeli) oleh partikel – partikel kecil. Sifat koloid yang unik ini disebabkan adanya tegangan permukaan koloid yang cukup tinggi sehingga jika ada partikel yang menempel cenderung dipertahankan pada permukaannya.

Jika partikel – partikel koloid mengadsorpsi ion yang bermuatan positif pada permukaannya, koloid tersebut menjadi bermuatan positif, dan sebaliknya jika yang diadsorpsi ion bermuatan negatif, koloid akan menjadi bermuatan negatif.

Selain ion, partikel – partikel koloid dapat menyerap muatan dari listrik statis, misalnya debu dapat menyerap muatan negatif atau positif dari adanya elektron yang bergerak di udara atau dari arus listrik.

Peristiwa adsorpsi menyebabkan partikel koloid bermuatan listrik. Oleh karena itu, jika koloid diletakkan dalam medan listrik, partikelnya akan bergerak menuju kutub muatan listrik yang berlawanan dengan muatan koloid tersebut. Peristiwa bergeraknya partikel koloid dalam medan listrik disebut elektroforesis.

Peristiwa elektroforesis ini dimanfaatkan dalam proses pemisahan potongan – potingan gen pada proses bioteknologi dan penyaring debu pabrik pada cerobong asap, yang disebut dengan pengendap Cottrel.

Koloid – koloid logam saat proses penentuan koloid sehingga akan menjadi bermuatan postif. As2S3 dan kelompok koloid sulfida lainnya umumnya mengadsorpsi ion negatif sehingga akan menjadi koloid negatif.

Itulah sifat koloid, adsorpsi.

4. Koagulasi

Dispersi koloid dapat mengalami peristiwa penggumpalan atau koagulasi yang merupakan sifat koloid. Peristiwa koagulasi pada koloid dapat terjadi akibat peristiwa – peristiwa mekanis atau peristiwa kimia. Peristiwa mekanis misalnya pemanasan atau pendinginan. Darah merupakan sol butir – butir adrah merah yang terdispersi dalam plasma darah. Jika darah dipanaskan, darah akan menggumpal. Sebaliknya, agar – agar akan menggumpal jika didinginkan. Peristiwa kimia yang dapat menyebabkan terjadinya koagulasi misalnya:

a. Pencampuran koloid yang berbeda muatan

Jika sistemkoloid yang berbeda muatan dicampurkan, akan menyebabkan terjadinya koagulasi dan akhirnya mengendap. Sebagai contoh, sol Fe(OH)3 yang bermuatan positif akan mengalami koagulasi jika dicampurkan dengan sol As2S3. Dengan adanya peristiwa tersebut, jika Anda mempunyai tinta dari merek yang berbeda dimana yang satu merupakan koloid negatif dan yang lain merupakaan koloid positif, jangan sampai dicampurkan karena akan mengalami koagulasi.

b. Adanya Elektrolit

Jika koloid yang bermuatan positif dicampurkan dengan suatu larutan elektrolit, maka ion – ion negaatif dari larutan elektrolit tersebut akan segera ditarik oleh partikel – partikel koloid positif tersebut. Akibatnya, ukuran koloid menjadi sangat besar dan akan mengalami koagulasi. Sebaliknya, koloid negatif akan menyerap ion – ion positif dari suatu larutan elektrolit.

Jadi, ion negatif akan mengkoagulasi koloid positif dan sebaliknya ion positif akan mengkoagulasi koloid negatif. Proses koagulasi (sifat koloid) semakin mudah jika konsentrasi ion dalam larutan elektrolit tersebut semakin besar, dan jika ukuran muatan ion yang berperan dalam koagulasi makin besar.

Contoh proses koagulasi dengan penambahan elektrolit dalam kehidupan sehari – hari adalah penambahan tawas dalam proses penjernihan air. Tawas merupakan garam aluminium sulfat (Al2(SO4)3) yang di dalam air akan terionisasi menghasilkan ion Al3+. Ion aluminium ini mempunyai kemampuan untuk menarik molekul – molekul polar termasuk air dan lumpur (koloid) sehingga terjadi koagulasi. Proses koagulasi menghasilkan partikel yang sangat besar dan akan mudah mengendap akibat gaya gravitasi. Contoh lainnya adalah terbentuknya delta di muara sungai akibat lumpur (koloid) yang ada dalam air sungai berinteraksi dengan air laut yang mengandung ion – ion garam sehingga lumpur mengalami koagulasi dan mengendap.

Contoh:

Sol Fe(OH)3 merupakan koloid positif. Jika diberi elektrolit (misalnya NaCl), yang berperan mengkoagulasi sol Fe(OH)3 adalah ion negatif (ion Cl). Semakin besar konsentrasi ion Cl, semakin cepat proses koagulasi terjadi. Jika ke dalam sol Fe(OH)3 ditambahkan NaCl dan Na2SO4 dengan konsentrasi yang sama, koagulasi yang lebih cepat terjadi adalah pada sol Fe(OH)3 yang ditambah larutan Na2SO4, sebab muatan ion SO42- lebih besar dari pada ion Cl.

Demikian ulasan mengenai sifat – sifat koloid. Jika ada masukan, saran ataupun pertanyaan silahkan berkomentar ya. Semoga bermanfaat…..

Sumber:

Sudarmo, U.(2013). KIMIA: Untuk SMA/MA Kelas XI, Kelompok Peminatan Matematika dan Ilmu Alam. Erlangga: Jakarta

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *